Aceh : Negeri Kuliner..

Baru kali ini nih, ada sesi traveling kuliner. Haha. Setelah mendapat beberapa masukan dari para pembaca sekalian, mulai agak serius dengan bagian kuliner nih. Sebenarnya kalo diingat-ingat, cukup sering saya mencicipi makanan lokal suatu daerah. Tapi!! Karena terlalu napsu makannya, nah suka kelupaan moto deh. Udah habis makanannya, baru ingat, ahh kenapa gak difoto dulu. Sebenernya saya sekarang baru belajar membiasakan untuk menahan diri bila melihat makanan. Difoto dulu baru dilahap.

Untung traveling kali ini, saya bersama master kuliner “Arnis” yang paham betul dunia per-kuliner-an. Perjalanan kali ini, dia spesial memegang itinerary kuliner. Yeah! Si ibu Arnis inilah yang selalu mengingatkan saya untuk mengabadikan dulu wujud makanan tersebut, sebelum masuk perut. Setiap tangan saya sudah memegang sendok dan garpu, ketika melihat Arnis, ditangannya sudah siap kamera pocket kesayangannya. Oiya, difoto dulu nih, biar ceritanya lebih seru. “Makasi banyak Arnis atas liburan dan ilmunya.” Oiya, buat pemberitahuan, tidak semua makanan yang saya coba akan direview satu-satu ya, hanya yang benar dua jempol yang saya tampilkan.

Mulai dari minuman wajib nih, Kopi Ulee Kareng. Aceh konon terkenal sebagai 1001 kedai kopi. Jadilah kami langsung meluncur ke tempat pertama yang menjual kopi ini. Di situ, terlihat ada pelayan yang sibuk menarik-narik saringan ke atas gelas. Rupanya itu adalah saringan untuk ampas kopinya, sehingga di gelas kopi yang hidangkan tidak ada lagi ampasnya. Ada dua jenis kopi yang dihidangkan, kopi hitam ulee kareng dan kopi sanger (alias kopi ulee kareng campur susu). Terus, kopi bisa minta dingin atau panas loh. Buat yang gak suka kopi, tetap wajib dong cobain kopi Aceh ini, cobain ajah kopi sangernya. Kopi sanger itu bener-bener manis, hingga rasa dan bau kopinya tidak dominan. Berasa gak minum kopi deh, tapi tetap dong efek cafeinnya bikin melek terus. Terus tiba-tiba kami melihat di sebelah meja kami, kopinya disajikan dalam gelas kecil. Spontan kami pun langsung bertanya, “kok kopi di meja sebelah gelasnya kecil, mas?” Dan jawabannya pun, “karena bapak ini minum kopi 5 kali sehari, jadi setiap ke kedai kami minta gelas kecil, kalau gelas besar kan bisa tidak tidur nanti” Wah, ternyata ya, warga Aceh benar-benar tidak bisa lepas dari kopi, setiap saat harus minum kopi, serasa ada yang kurang kalo gak minum kopi. Di kedai kopi ini, juga menghidangkan jajanan pasar khas Aceh loh, misalnya roti jala durian dan timphan srikaya. Tempat yang asik buat ngopi-ngopi santailah.

Nah sekarang makanan ringannya dulu ya, yaitu pancake durian. Sebenarnya saya juga tidak tahu pasti apakah ini makanan asli Banda Aceh atau bukan. Tapi ya, saya terlalu sering melihat tweet orang-orang yang ke Banda Aceh sibuk berburu pancake durian. Ketika sampai pun, saya pun segera memulai perburuan pancake durian. Kata driver kami, “Wah, susah itu, sekarang lagi gak musim durian” Tak mudah pantang menyerah, saya pun segera menghubungi putra daerah Aceh. Keesokan harinya, sebuah pesan elektronik datang berisikan alamat lengkap si penjual pancake durian itu. Segeralah, kami meluncur ke lokasi. Jujur, di kepala saya belum pernah terbayangkan seperti apa wujud pancake itu. Begitu saya melihat wujudnya, hah, begini ajah nih? Namun, begitu satu gigitan di mulut. Wow, enak banget, ya ampun! Durian kerasa banget tapi gak nyengat. Duriannya pun merupakan durian pilihan. Apalagi disajikan dingin, jadi makin seger. Makan durian dingin yang lembut di tengah panasnya kota Banda Aceh. Hm, mantep banget. Pas balik ke Jakarta, saya beneran ngidam pancake durian lagi. Help!

Masuk ke main course, kami nyobain “Ayam Tangkap” Ini juga nih, mantap banget. Kali ini, saya ikutan ke dapurnya, melihat langsung proses masaknya. Begitu disajikan, hampir seluruh potongan ayam tertutupi oleh daun termuru, seperti tersembunyi. Mungkin kalau di Jawa fungsinya hampir sama dengan daun kemangi, cuma bentuknya seperti daun jeruk. Aroma khas daun inilah yang sangat menggoda. Eits, jangan salah daun ini bisa dimakan kok, kriuk kriuk. Lalu bagaimana dengan ayamnya sendiri? Masakannya sih digoreng seperti ayam goreng biasanya. Namun rasanya luar biasa, enak banget! Bumbunya meresap sampai dalam hingga tulangnya pun terasa. Ya ampun, lidah saya tak bisa berhenti menjilati hingga tulang-tulang bersih. Jempol lah!

Ada lagi nih, namanya Mie Aceh Rebus Kepiting. Kalau yang ini, enaknya selangit. Pertama cicipin, kuahnya dahulu dong. Slurpp! Oh my god, gurih banget! Sampai ketika menulisnya sekarang pun, bumbunya selalu terasa di mulut. Udah gitu, mie-nya lembut banget, plus kepiting di atasnya ternyata bertelur. Wuih, makin mantap rasanya. Dan katanya kalo belum makan ini, belum ke Aceh namanya.

Nah, udah gurih gitu, minumannya mesti yang seger dong, langsung nih kami tanya, “yang seger dan khas Aceh banget apa tuh, mbak?” Si mbak pun menjawab, Es Timun. Begitu dicoba, beneran seger banget. Tenggorokan rasanya plong. Cocok banget nih menjadi pendamping makanan yang gurih dan kaya bumbu. Suegerr banget!

Eits, masih ada kuliner mie enak lainnya di Tanah Rencong ini, letaknya di Pulau Weh, tepatnya di kota Sabang. Yang ini nih, bikin saya semaput di Jakarta. Saya bener-bener kangen mie ini, tapi gak ada yang jual di ibukota. Namanya “Mie Jalak” Ya ampun kalau sampai ngidam mie ini yah, *kayak saya*, bisa guling-guling di kasur. Walaupun banyak orang Aceh di sekitar saya, tetep aja saya gak bisa nitip bawain ke Jakarta. Masa mereka harus nyebrang pake ferry dulu ke Sabang buat beli sebungkus mie ini. Haduh. Oiya, jadi lupa cerita tentang mie-nya sendiri. Bisa dilihat difotonya, mie-nya tuh simple banget, tapi ini beneran kumpulan bahan-bahan lezat. Mulai dari kuahnya yang kaldu banget, bisa dibilang kayak kuah mie instant kebanggaan kita, tapi yang ini jauh lebih gurih dan slurp banget. Trus mie-nya yang lembut, hingga kaldu yang terasa sampai di dalamnya. Nah, kalau mie ayam kan pake daging ayam, sedangkan mie jalak pake daging ikan. Tapi potongan daging ikan di sini jauh lebih enak dibanding daging ayam. Buat tambahan, saya amat sangat tidak suka seledri dan toge. Cuma sangkin nikmatnya mie jalak ini, seledri dan toge pun saya lahap semua, pokoknya sampai mangkoknya kinclong deh. Slurp, enak banget!

Nah terakhir nih, bukan cerita tentang makannnya sih, tetapi suasananya. Di sini tempat tongkrongan warga Banda Aceh setiap sore hingga malam yaitu Pantai Uleu Lheue. Di pinggir lautnya, isinya tukang jajanan semua, dari mulai jagung bakar, somay, gorengan, pokoknya macem-macemlah. Bukan hanya sebagai pusat jajanan, di pantai ini kita bisa bersantai sambil memandang laut, lengkap dengan momen sunset. Hm, menikmati sore bersama sambil mengunyah, rasanya lengkaplah sudah liburan kami ini. [Jul ’11]

Silahkan cicipi sendiri ya : Resto Bunda (Pancake Durian) Simpang Lima, Banda Aceh | RM “CUT DEK” (Ayam Tangkap) Jl. Raya Banda Aceh – Lambaro | RM. Khas Aceh Rayeuk (Ayam Tangkap) Jl. Doktor Muhammad Hasan, Batoh Banda Aceh | Mie Razali (Mie Aceh Rebus Kepiting) Jl. T. P. Polem No. 83-85, Banda Aceh | Kedai Kopi Pulau Baru (Mie Jalak) Jl. Perdagangan No.29B, Sabang | Jasa Ayah Solong (Kopi Ulee Kareng) Jl. T. Iskandar Sp. 7 Ulee Kareng, Banda Aceh

© kelilingbumi.com. All rights reserved. Do not duplicate without permission.

5 Responses to Aceh : Negeri Kuliner..
  1. Elli Bohs says:

    Thanks, it was a good read.

  2. ershfielt says:

    kalo ga salah di sabang juga ada masakan yang dibuat dari gurita… oiya, sate gurita!

  3. thofan says:

    di foodcourtnya ambas/itc kuningan juga ada tuh, pancake durian! nyum2… sebiji, kurang!!!

  4. bdwitama says:

    durian pancake di honeymoon dessert juga enak kok mel. hahaha

    • kelilingbumi says:

      eitss, tidak tidak salah besar, boy.
      di Banda Aceh jauh lebih enak.
      kalo di honeymoon kan kulitnya kulit pancake beneran kan, tebel lagi.
      klo yg ini, kulitnya dari durian juga.
      jadi, kayak bener2 makan durian, tapi lebih “rapi” wujudnya.

      ke honeymoon gak bisa memuaskan, saat gw bener2 ngidam ini durian.
      sluurrppp. wajib amat sangat dicobalah pancake durian yang satu ini. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*